TENTANG SI CHIMER

Tuesday, April 19, 2011

KISAH KASIH DI SEKOLAH DENGAN PAK BAMBANG



Masih terngiang di telingaku… bisik cintamu…

Nah, belum-belum tulisan ini ngglambar ke lagu dangdutnya Ike Nurjanah.

Saya seharusnya menulis: masih terngiang masa-masa SMA ketika intensitas melamun saya meninggi searah dengan meningkatnya hormon pubertas saya yang telat datang. Well, saya baru dapat menstruasi ketika kelas 10.

Saat itu, hobi saya melamun paling gencar singgah ketika pelajaran tengah berlangsung. Berasa suara guru itu sangat empuuuuk… seempuk bantal gitu… yah mirip-mirip dengan syuara mas Joko kalo lagi ngajar GlobStra (Globalisasi dan Strategi) geto deh…

Yang paling saya ingat adalah guru Biologi saya yang bernama pak Bambang.

Pak Bambang ini atau yang biasa dipanggil dengan julukan pak Bembi adalah salah satu guru yang saya kagumi. Bagaimana tidak? Dia ingat keseluruh nama anak yang bersekolah di SMA N I Tuban. Bayangkan! SMA paling besar di kota Tuban ini, yang mana ratusan murid berebut masuk setiap tahunnya, beliau bisa hafal semua nama muridnya!

Misalnya, ada anak telat datang…

Umumnya guru akan menegur dengan: Hei, Kamu! Telat datang! Lari keliling lapangan 15 kali!

Tapi pak Bambang: Hei, kamu! 
Saya pura-pura ga denger… 
Pak Bambang (PB) : Hei, kamu! Deva Sebelas IPA lima! Nomor absen 6! Tinggal di Sugihwaras tapi ngekos di belakang sekolah! Telat datang… LAGI?!
Oh… mai… gat!

Tidak tidak… saya tidak keberatan lari lapangan upacara 15 kali (sudah biasa) dan saya juga tidak keberatan kalau saya harus dijemur di bawah tiang bendera (sudah kebal). Sayangnya saya masih belum rela kalau nama saya harus disebut-sebut dengan lantang dan pakai toa!

Saya masih punya malu… biarpun dikit…

Dan dari kepemilikan rasa malu saya yang sedikit tersebut, saya masih saja bisa merasa malu dan pak Bambang tega mempermalukan saya.

Pertama, karena saya seorang gadis yang imut (fiktif abis!) tapi doyan telat (fakta banget).

Kedua, ada cowok-cowok IPS yang lumayan good looking…

Ketiga, kenapa lokasi kosan saya harus disebut? Sebuah ironi bahwa saya hobi telat datang ke sekolah padahal kosan saya tepat di belakang sekolah!

Keempat, saya ini murid sebelas IPA lima – yang mana adalah kelas khusus di SMA N I Tuban, sebuah kelas teladan, kelas anak-anak yang masuk pukul 6 pagi dan pulang pukul 4 sore – tapi kok congok abis…

Kelima, Tuhan, selama di SMA saya ini sedang dalam misi menyamar jadi makhluk tak kasat mata dan seakan tak ada. Tak satupun guru mengenal nama saya tapi kok pak Bembi ini segitu kurang kerjaannya hafal nama saya…

PB: Devania Annesya, kamu ini gimana, kosan di belakang sekolah kok telat terus datangnya!
Nah lho… hafal nama panjang saya pula!

Ke-congok-an saya belum juga berhenti terekspos setelah kejadian itu.

Ketika kelas dua belas, saya berasa JEDER JEDER begitu tahu yang mengajar Biologi semester ini adalah beliau.

Saya: *melamun menopang dagu ketika pelajaran Biologi berlangsung* 
PB: … jadi beda sel tumbuhan dan sel hewan itu adalah blablablabla… 
Saya: Hoam… *mangap ala kuda Nil* 
PB: Nah ya… Devania Annesya… mulai lagi… 
Saya : *terkejut* 
PB : kalo ga nglamun ya angop. Ayo coba review apa yang sudah saya jelaskan tadi!
Sungguh PB ini sangat mencintai saya. Beliau tahu, mata saya mengarah padanya namun saya melamun… menerawang. Beliau tahu, ketika anak-anak mengerjakan tugas, saya malah gambar komik. Beliau juga tahu, saya suka menulis novel dan bekerja di rental komputer di depan sekolahan. Sungguh beliau orang yang sangat perhatian…

Pak Bambang ini selalu tahu saya lemah dalam akademis namun tidak pernah menghakimi. Beliau tahu saya sedang banyak masalah namun tidak pernah memaksa saya untuk bercerita. Dan ketika saya gagal masuk SPMB, Beliau hanya tersenyum dan bilang Tidak apa-apa.

Padahal udah berasa bakal nyemplung sumur waktu itu! Haha…

Kira-kira bagaimana ya kabar beliau sekarang?

Rindu... :)


Foto kenangan : Ini adalah foto para gadis Sebelas IPA 5. Saya yang mana? Yang keliahatan seperti kena Leukimia dengan jaket merah.

10 comments:

  1. hi annesya, sudah saya follback ya. welcome. oh ya, template baru nih ya :)

    ReplyDelete
  2. ngga koyok leukemi kok... cuma koyok macan tutul kakakaka wajahmu melas sayang gak ndue receh tuh aku

    ReplyDelete
  3. zam: saya kangen kita maen di BIC yang sekarang sudah ditutup, entah karna apa, saya ga tahu :(

    maya: wah, makasi ya mbak... :)

    anin: kayanya kalo saya ngemis, bakal dapat duit banyak :9

    ReplyDelete
  4. Pak Bams kuliah di Ausie sekarang. he he he he... nek gak salah. he he he he...

    ReplyDelete
  5. waow... kok bisa? biasanya sama Bu Prapti kan dipersulit? kayak pak Anis itu...

    ReplyDelete
  6. iy mbk jaman2 km kerja smbil sekolag terharu aku, aku bisa nulis krn km...

    ReplyDelete
  7. lah iya ta Pak Bambang kuliah di Ausie? waa keren :)

    *Deva, ternyata kamu benar2 jatuh cinta sama Pak Bambang yak?haha :p miss U..

    ReplyDelete
  8. @zami: kamu bisa nulis krn dirimu kamu sendiri zam. ga ada orang bisa berubah karna orang lain kecuali dia yang berusaha :)
    @m niar: iya dong! guweh gitu loch. miss you tuh mbak... *kangenCurhat :p

    ReplyDelete
  9. sama..kangen juga dengan masa SMA dulu....

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower